Catatan Perjalanan Denmark :)

Thursday, October 9, 2014

Wohooooo...my dream comes true... Itu kata-kata yang pertama kali keluar dari bibir mungil saya ketika turun pesawat, nginjekin kaki pertama kali di Copenhagen Airport. Akhirnya sampai juga setelah perjalanan lebih dari 20 jam dan bikin pinggang sedikit encok. 

Dari kecil saya selalu bercita-cita pengen ke Eropa. Walaupun negara impian saya Paris, Itali dan Swiss, but I'm happy that Denmark being my first foot step in Europe. Proses visanya bener-bener gak pakai lama, cuma 5 hari langsung approve. Mantep kan!

Begitu keluar airport, cuaca 6 derajat sudah siap menghadang saya. Ternyata asap yang keluar dari mulut bukan cuma di film-film doang, tapi juga keluar dari mulut saya pada waktu itu. Berhubung sedikit norak, aye sampai ngomong plus tiup-tiupin udara ke luar supaya keliatan asapnya :p 

Saya datang ke sana pada waktu winter. Jadi bisa dibayangin biasa di Jakarta ngalamin cuaca di atas 20-30 derajat, di sana pernah ngalamin dingin sampai 1 derajat celcius. Yang ada tiap kali keluar rumah pakai 2 stocking. Pernah suatu kali kejadian pas lagi jalan, 1 stocking melorot duluan. Alhasil sepanjang jalan saya sibuk narikin stocking. 

Gak terbiasa dengan cuaca yang begitu dingin, menambah kerjaan saya tiap malam yaitu garuk-garuk badan dari atas kepala sampai kaki. Alergi..oh..alergi..


My first pic when I arrived. Took a pic with Ci Reynna's son, W :)
First Lunch Menu. Ini laper apa laper?
Selama hampir 3 bulan, banyak sekali pengalaman hidup yang bisa diambil. Yang bikin agak sedikit nyesek adalah beberapa bulan lalu saya kehilangan hp dimana isinya foto-foto perjalanan saya selama di sana :( 

Baiklah saya akan sedikit berbagi pengalaman tentang perjalanan saya di sana. Yang bisa dilihat dari tipikal Danes atau orang Denmark: 
1. Mereka gak terlalu hobby yang namanya foto-foto, gak senarsis orang Asia. Mereka pasti amazed kalau liat foto album saya di Fb yang jumlahnya seribu lebih dengan total puluhan album foto. Ada suatu waktu saya jalan sama temen bule saya di sana. Sebelum makan, saya foto dulu makanannya. Pada waktu itu dia cuma bengong ngeliatin saya. Upssss..saya lupa, kebiasaan di Indo masih aja dibawa-bawa dan ini Asian typical banget

2. Gak seaktif orang Asia di media sosial. Kalau mau aktivasi WA dkk.nya, dibaca dulu manfaatnya buat apa, bla bla bla. Mereka gak mau aktivasi kalau gak ada manfaatnya. Beda banget sama di sini. Kita bakal ngikutin apa aja yang lagi trend. Justru dibilang kuper kalau gak punya media sosial tersebut. Terus di saat jam kerja, mereka gak bisa banget diganggu dalam bentuk apapun. Beda banget sama di sini, walaupun kerja masih sempetlah balas WA atau update status dikit-dikit dan yang lain-lainnya (NB: Syarat & ketentuan berlaku ya. Di sini juga gak semuanya begitu :p)
3. Gak gadget mania. HP cukup 1. Beda banget sama orang kita yang punya banyak hp. 1 hp khusus buat kerjaan, 1 hp khusus buat teman, 1 hp khusus buat keluarga en 1 hp buat orang-orang yang tak terdeteksi ahahahaha.. (ngeri amat)

4. On-time (Janji jam 6 sore, jam 17.57 sudah muncul). Selama di sana dan janjian dengan beberapa bule, semuanya ON TENG *gak ada yang telat. Justru saya yang sesekali telat. Ini patut dicontoh!

5. Ciri khas mereka cipika cipiki 1 kali. Kebiasaan di Indo 2 kali. Beda lagi sama kebiasaan di Belanda. Kalau mereka cipika cipiki 3 kali. Saya pribadi sih pengennya lihat dulu orangnya, kalau cowok ganteng bawaannya mau banget cipika cipiki terus a.k.a centil

6. Simple person (Make-up juga ikutan simple. Jarang banget ketemu bule yang pakai bulu mata 1 lapis apalagi 5 lapis. Mereka lebih mengandalkan mascara). Pernah suatu kali saya ngedate ke bioskop, saya gak ngerti dan gak tahu apa salah saya, tapi wanita penjaga loket bioskop memperhatikan saya dari atas ke bawah, liat ke teman date bule sebelah saya, balik lagi liat saya dari atas ke bawah dengan tatapan sinis. Pada waktu itu arti tatapannya adalah “Mungkin make-up saya yang terlalu tebal kayak mau ngelenong” atau “Beruntungnya bule ini bisa dapat cewek secantik dia" (GR dikit boleh ya :p).  Hmmmm...waktu itu sih kesel diliatin kayak gitu.. Tapi saya kasih senyum maut saya. Abis itu langsung melengos pergi

7. Ultah
Kebiasaan ultah di sana adalah nyanyiin lagu Happy Birthday dalam bahasa Danish pas kita ngucapin. Terus biasanya perayaan ultah di sana ada bendera Denmark di atas meja. Yang asiknya lagi buat ultah gak boleh ngapa-ngapain di hari itu, harus orang lain yang siapin birthday breakfast dan lain-lainnya. Oh ya untuk kado, kalau mau simple gak perlu repot-repot, cukup beli wine dikasih pita cantik



8. Equal between man and woman. Gak di Denmark, gak di Belanda sami mawon. Beda banget sama di Asia, cowok posisinya di atas cewek. Walaupun sekarang udah ada emansipasi wanita,  tetapi tetep aja posisinya gak se-equal mereka.

9. Mereka senang menggunakan pakaian dengan warna-warna natural. Sayapun tertular dengan kebiasaan mereka ketika di sana


Nah, kepintaran saya adalah membawa koper yang isinya 80% summer dress dan summer shoes saya ke sana, padahal sudah jelas-jelas datang pada saat winter time. Alhasil baju yang ada dipakai berlapis-lapis seperti lepet

10. Harga makanan yang selangit. Biasanya sekali makan di sana sekitar 100 Kroner (makan plus minum). Kalau di rupiahin ke Indo kenanya sekitar Rp. 220.000,-. Sedangkan Rp. 220.000,- itu bisa buat makan 1 keluarga kalau di sini. Perkiraan harga soda sekitar 25 Kroner, Hot Chocolate 35 Kroner, Coffee sekitar 30-40 Kroner (kadang ada yang di atas 40 Kroner). Yang paling bikin nyesek adalah harga Indomie 100 Kroner cuma dapat 3 buah. Di Indo 1 buah harganya gak sampai 1 Kroner

11. Harga tiket nonton yang nyekik leher ngik..ngik.. Harganya di atas 80 Kroner atau di atas 160 ribu rupiah. Teman saya orang Brazil pernah bercerita bahwa dia membeli popcorn seharga 100 Kroner, yang mana harga popcorn lebih mahal dibanding harga tiket nontonnya. Saya hanya bisa tertawa mendengar ceritanya saat itu

12. Harga naik kereta, bis yang mehong. Apalagi jika dibandingin sama harga transportasi di Indonesia
For example:
2 zone 150 Kr. (10 clip)
4 zone 250 Kr. (10 clip)
Gak kebayang kalau kemana-mana naik taksi di sana, bisa nangis darah bayarnya *mulailebay

Positifnya harga transportasi yang mahal, saya prefer jalan kaki kemana-mana. Jalan kaki 2-3 jam bolak balik, pulang-pulang kaki kapalan biasa banget. Yang paling bikin happy adalah ketika balik Indo, berat badan turun 7 kg. Mau lihat bukti nyatanya? 
                       
Ini foto terakhir saya ketika di sana. Pipi saya gak se-chubby pas pertama kali menapakan kaki di Copenhagen

13. Gak ada sepeda motor sama sekali, sepeda dimana-mana. Mobil di sana imut-imut karena pajaknya yang mahal. 180% dari harga mobilnya. Mobil imut kayak di film Mr. Bean. Parkir mobil juga mehong dan ada jam-jamnya
14. Lebih suka outdoor place, misal nongkrong di taman, kena matahari. Terus banyak menghabiskan waktu dengan hal-hal yang berbau alam. Tidak terlalu banyak mall dan mall di sana tidak sebesar dan se-WAH mall yang ada di sini
15. Anak-anak kecil tidak dibiasakan untuk makan makanan manis. Contoh cemilan sehat mereka adalah wortel mentah yang dipotong-potong, ketimun mentah yang dipotong-potong, paprika. Kerika saya datang ke ultah salah 1 anak yang ada di sana, saya terkejut melihat suguhan yang ada di atas meja. Begitu pula untuk untuk orang dewasanya. Saya sempat mendatangi perpustakaan yang ada di sana. Saya terkejut melihat bekal yang mereka bawa: wortel mentah, ketimun, paprika, roti gandum dan makanan-makanan sehat lainnya
Itulah sepenggal cerita saya  di sana:)





No comments:

Post a Comment